Air_mata_buaya

Air mata buaya (bahasa Inggeris: Crocodile tears) adalah suatu paparan palsu atau tidak ikhlas emosi seperti seorang munafik menangis air mata palsu kepiluan. Penjelasan datang dari anekdot kuno yang buaya menangis supaya dapat mengumpan mangsa mereka, atau bahawa mereka menangis pada mangsa yang mereka makan. Cerita ini pertama disebar lebar dalam cerita pengembaraan Sir John Mandeville pada kurun ke-14.[1]Suatu penjelasan bersilih ganti untuk asal penjelasan adalah bahawa air mata buaya tidak mungkin asli kerana buaya tidak menangis; mereka berkurangan saluran air mata. Sedangkan ini adalah suatu mitologi: Buaya memilik lacrimal glands yang merembes cecair proteinaceous, seperti jua manusia, walaupun air amta akan hanya dapat dilihat selepas seekor buaya keluar dari air untuk suatu tempoh memanjang masa, dan mata bermula mengering. Meskipun, sementara buaya dapat dan sudah tentu mengeluarkan air mata, mereka tidak sebenarnya menangis.[2]Suatu kegunaan pengjelasan ketara adalah oleh Shakespeare dalam Othello Lakonan IV, Babak iJika bumi dapat turun mencurah-curah air mata wanita, Tiap curahan dia turun akan membuktikan seekor buaya.Nyah dari penglihatanku!Sekali lagi, Shakespeare, dalam sandiwara yang terlebih dahulu, Henry VI, bahagian 2, Lakonan III, Babak iMemperdayakannya sebagai buaya yang sayuDengan rasa duka, menjerat para penumpang yang menaruh kasihan;Sindrom air mata buaya adalah akibat yang tidak umum pemulihan dari Bell's palsy di mana pertumbuhan semula saraf berkaitan muka menyebabkan penderita menitis air mata sementara memakan.

Berkaitan